Home » » Asal Usul Sejarah Lempar Pisau

Asal Usul Sejarah Lempar Pisau

Melemparkan pisau mengacu pada seni lempar pisau pada target. Awalnya, pisau lempar digunakan sebagai cara untuk membela diri dan menyakiti atas individu lain. Sekarang pisau lempar dipraktekkan sebagai bentuk olahraga dan hiburan, terutama di teater.



Asal mula pisau lempar, melempar kayu berasal dari (gambar bumerang), yang digunakan sebagai senjata dalam pertempuran dan sebagai alat untuk berburu. Di Afrika Utara, bukti melemparkan kayu   kembali ke sekitar 6000 SM Di Mesir, melemparkan kayu ditemukan di makam Tut-anch-Amun (sekitar 1340 SM). Setelah pengenalan besi pada sekitar 600 SM, melemparkan kayu secara bertahap berkembang menjadi pisau lempar.

Di Amerika, pisau lempar populer di awal 1800-an dengan James Bowie, seorang tentara Amerika yang melemparkan pisau dalam pertempuran selama Revolusi Texas (termasuk kematian-Nya di Pertempuran Alamo) menjadi legendaris. Selama waktu ini, pisau-lempar sangat populer di kalangan tentara Konfederasi  sebagai bentuk pertempuran, tetapi juga digunakan sebagai bentuk hiburan ketika tentara tidak  bertempur, dilakukan saat-saat istirahat.


Sementara peraturan sedikit berbeda dari kompetisi ke kompetisi, olahraga lempar pisau umumnya melibatkan target dengan ukuran diameter 50cm. target tersebut kemudian dibagi menjadi 5 cincin dengan diameter berikut: 10cm, 20cm, 30cm, 40cm, 50cm. Poin yang diperoleh membentur bull’s-eye (lima poin) dan cincin luar masing-masing  (empat, tiga, dua, satu). Secara umum, pisau yang dilemparkan dari jarak antara 3m dan 7m. Banyak organisasi yang ada di seluruh dunia untuk mempromosikan olahraga pisau lempar, termasuk International Knife penyembur Hall of Fame (IKTHOF) Asosiasi yang berbasis di Austin, Texas.


Sebuah gambar, yang pertama kali muncul pada tahun 1861, berjudul “Hidup di Camp Tentara Konfederasi”  menggambarkan tentara Konfederasi  melemparkan pisau terhadap suatu tanda di pohon. Hal ini tampaknya menjadi bukti pertama dari pisau lempar untuk tujuan hiburan.

Menurut buku Bernard L. Peterson “Profil Afrika-Amerika Pelaku Tahap dan Orang Teater,” pisau-lempar menemukan sebuah rumah di teater dengan bantuan Monsieur Bushnell, yang mencakup berbagai aktivitas lempar pisau pada awal 1890. Termasuk aktivitas awal lainnya seperti yang dipertunjukan   di sebuah teater dilakukan  oleh  Victor F. Cody dan Miss Lillian Cody, yang melakukan aktivitas lempar pisau yang dilakukan di seluruh negeri sejak 1902.

Pada tahun 1938, The Gibsons, suami  istri dari Jerman memberikan pertunjukan yang menegangkan, muncul di Ringling Bros dan Barnum & Bailey menunjukkan sirkus dengan suatu tindakan yang disebut Wheel of Death. Roda Kematian adalah blok melingkar pada kayu dan seseorang  diikat  di blok kayu tersebut. Sebagai potongan kayu diputar, pelempar pisau melemparkan pisau pada blok dengan tujuan menguraikan tubuh tapi tentunya dirancang untuk tidak menyakiti.



Sandiwara “Pin Cushion,” oleh Clay McLeod Chapman, menceritakan kisah seorang suami istri   bertindak  sebagai artis pisau lempar, dan termasuk pertunjukan monolog yang disampaikan oleh istri sementara suaminya melempar pisau di sekelilingnya. Drama itu dilakukan di The Red Ruang Theater di New York pada Mei dan Juni 2002. Kinerja melibatkan pelempar pisau profesional dalam Dr David Adamovich (The Great Throwdini  ) bermain sebagai suami.

“The Game piyama,” oleh Richard Adler dan Jerry Rossalso, terlibat pertunjukan lempar pisau. Drama itu akhirnya berubah menjadi sebuah film yang dibintangi oleh Doris Day

“Annie Get Your Gun,” oleh Herbert dan Dorothy Fields, fitur-pelempar pisau bernama Tommy Keeler.

Penn & Teller mungkin pertunjukan lempar pisau paling terkenal. Keduanya sering menampilkan pertunjukan   lempar pisau   dalam produksi teater mereka.

Peringatan

Melemparkan pisau bisa sangat berbahaya. Sebagian besar pertunjukan lempar pisau dilakukan di teater  yang dilakukan oleh para profesional. pelempar pisau Profesional mengambil keamanan yang sangat serius dan memiliki peraturan yang ketat untuk memastikan tidak ada yang terluka.

Ditulis Oleh Ellen Ramlan, seorang anggota  D’Lempis yg sudah mendapatkan sertifikasi Internasional Thrower Organisation


http://www.uniktapifakta.com/2012/03/sejarah-lempar-pisau.html

0 komentar:

Poskan Komentar